Ticker

6/recent/ticker-posts

Dosen Farmasi Unand, Latih Warga Punggung Lading Pengolahan Obat Tradisional

Pelatihan Pengolahan Obat Tradisional


PARIAMAN---Dalam rangka mengaplikasikan salah satu tridarma perguruan tinggi yaitu pengabdian terhadap masyarskat, Dosen Farmasi Universitas Andalas (Unand) lakukan pelatihan pengolatan Tanaman Obat Keluarga (Toga) menjadi jamu di Desa Punggung Lading, Kota Pariaman.


"Kita melakukan ini agar masyarakat bisa memanfaatkan tanaman obat yang ada di pekarangan rumah untuk menjafi jamu yang bisa meningkatkan imun tubuh," kata Dosen Farmasi Unand, Dr. Syofyan di Pariaman, Jumat (2/10).


Selama ini tanaman seperti jahe, kuyit, lengkus dan sebagainya hanya banyak digunakan untuk bumbu masak, atau sebagai tanaman hiasan saja. "Dengan kegiatan ini masyarakat bisa bikin jamu untuk meningkatkan imun dari bahan-bahan tersebut," katanya.


Apalagi, lanjut Syofyan saat ini sedang mewabah pandemi corona, untuk antisipasinya adalah dengan meningkatkan imun tubuh. Menurut Dosen farmasi ini bahan-bahan tersebut sangat bagus untuk meningkatkan imun.


"Mungkin selama ini hanya dikosumsi langsung jahenya, jadi dengan dijadikan jamu ini maka jahe itu bisa tahan lama," katanya.


Ia menyampaikan, dalam pelatihan ini bagaimana masyarakat bisa mengubah jahe itu menjadi serbuk jamu yang bisa dikosumsi oleh masyarakat kapan saja. "Kalau sudah dalam bentuk jamu ini akan bisa tahan lebib lama," katanya.



Lebih lanjut Syofyan menjelaskan untuk membuat jamu ini prosesnya sangat mudah, pertama yang dilakukan adalah proses pemblenderan jahe hingga halus, setelah itu dicampur dengan sedikit pemanis gula, lalu dipanaskan hingga kering. "Proses pemanasan ini guna pengeringan jahe itu, agar menjadi serbuk jamu," katanya.


Syofyan menyampaikan, jamu ini sangat baik untuk meningkatkan imun tubuh dan dapat dimimun dua kali dalam satu hari dengan takaran satu sendok dan dicampur dengan air panas.


"Hasil penelitan para dosen jamu ini sangat bagus meningkat imun dan membunuh sel sel kanker yang ada di tubuh kita," katanya.


Diketahui kegiatan ini juga dilakukan dalam rangka memperingati Dies Natalis Fakultas Farmasi Unand ke-56, untuk di Pariaman sendiri Fakultas Farmasi ini sudah sering melakukan kegiatan serupa, baik pembuatan jamu ataupun penyuluhan tetang obat kepada masyarakat. (rr)



Posting Komentar

0 Komentar